Siapakah Sulthan Maulana Hasanuddin Banten?

image

Maulana Hasanuddin merupakan seorang pendiri Kesultanan/ Kerajaan Banten sekaligus sebagai Raja Pertama. Ia juga bergelar Pangeran Sabakingkin , gelar ini diperoleh dari Kakeknya Pangeran Surosoan seorang Adipati Banten yang kala itu bagian dari Kerajaan Sunda Pajajaran. Maulana Hasanuddin berkuasa di Banten dalam rentang waktu 1552 - 1570 .

Putra pertama Syech Syarif Hidayatullah Sunan Gunung Jati Cirebon ini berperan dalam penaklukan bagian dari Kerajaan Sunda Pajajaran  tersebut. Setelah penaklukan tersebut, Maulana Hasanuddin mendirikan benteng pertahanan yang dinamakan Surosowan , yang kemudian hari menjadi pusat pemerintahan setelah Banten menjadi kesultanan yang berdiri sendiri. pertama kali menduduki Banten sebagai seorang Tumenggung di Banten Pesisir yang berafiliasi dengan Kerajaan Islam Demak. Setelah Kerajaan Demak mengalami pergolakan politik, kemudian Banten memisahkan diri sekaligus membentuk Kesultanan sendiri dan Maulana Hasanuddin sebagai Sulthan Pertamanya.

Kesultanan Banten adalah sebuah kerajaan Islam yang pernah berdiri di Provinsi Banten , Indonesia . Berawal sekitar tahun 1526 , ketika Kerajaan Demak memperluas pengaruhnya ke kawasan pesisir barat Pulau Jawa , dengan menaklukan beberapa kawasan pelabuhan kemudian menjadikannya sebagai pangkalan militer serta kawasan perdagangan.

Pada awalnya kawasan Banten juga dikenal dengan Banten Girang merupakan bagian dari Kerajaan Sunda . Kedatangan pasukan Kerajaan Demak di bawah pimpinan Maulana Hasanuddin ke kawasan tersebut selain untuk perluasan wilayah juga sekaligus penyebaran dakwah Islam . Kemudian dipicu oleh adanya kerjasama Sunda-Portugal dalam bidang ekonomi dan politik, hal ini dianggap dapat membahayakan kedudukan Kerajaan Demak selepas kekalahan mereka mengusir Portugal dari Melaka tahun 1513 . Atas perintah Trenggana , bersama dengan Fatahillah melakukan penyerangan dan penaklukkan Pelabuhan Kelapa sekitar tahun 1527 , yang waktu itu masih merupakan pelabuhan utama dari Kerajaan Sunda.[4]

Selain mulai membangun benteng pertahanan di Banten, Maulana Hasanuddin juga melanjutkan perluasan kekuasaan ke daerah penghasil lada di Lampung . Ia berperan dalam penyebaran Islam di kawasan tersebut, selain itu ia juga telah melakukan kontak dagang dengan raja Malangkabu (Minangkabau, Kerajaan Inderapura ), Sultan Munawar Syah dan dianugerahi keris oleh raja tersebut.[5]

Seiring dengan kemunduran Demak terutama setelah meninggalnya Trenggana ,[6] Banten yang sebelumnya vazal dari Kerajaan Demak, mulai melepaskan diri dan menjadi kerajaan yang mandiri, saat inilah berdirinya Kerajaan Banten dengan raja pertama Maulana Hasanuddin 1552 - 1570 . Kemudian Maulana Yusuf anak dari Maulana Hasanuddin, naik tahta pada tahun 1570[7] melanjutkan ekspansi Banten ke kawasan pedalaman Sunda dengan menaklukkan Pakuan Pajajaran tahun 1579 . Kemudian ia digantikan anaknya Maulana Muhammad , yang mencoba menguasai Palembang tahun 1596 sebagai bagian dari usaha Banten dalam mempersempit gerakan Portugal di nusantara , namun gagal karena ia meninggal dalam penaklukkan tersebut.[8]

Pada masa Pangeran Ratu anak dari Maulana Muhammad , ia menjadi raja pertama di Pulau Jawa yang mengambil gelar "Sultan " pada tahun 1638 dengan nama Arab Abu al-Mafakhir Mahmud Abdulkadir . Pada masa ini Sultan Banten telah mulai secara intensif melakukan hubungan diplomasi dengan kekuatan lain yang ada pada waktu itu, salah satu diketahui surat Sultan Banten kepada Raja Inggris , James I tahun 1605 dan tahun 1629 kepada Charles I .[1]

Selama hampir 3 abad Kesultanan Banten mampu bertahan bahkan mencapai kejayaan yang luar biasa, yang diwaktu bersamaan penjajah dari Eropa telah berdatangan dan menanamkan pengaruhnya. Perang saudara, dan persaingan dengan kekuatan global memperebutkan sumber daya maupun perdagangan, serta ketergantungan akan persenjataan telah melemahkan hegemoni Kesultanan Banten atas wilayahnya. Kekuatan politik Kesultanan Banten akhir runtuh pada tahun 1813 setelah sebelumnya Istana Surosowan sebagai simbol kekuasaan di Kota Intan dihancurkan, dan pada masa-masa akhir pemerintanannya, para Sultan Banten tidak lebih dari raja bawahan dari pemerintahan kolonial di Hindia Belanda .

Thu, 21 May 2015 @06:31


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Kode Rahasia
Masukkan hasil penjumlahan dari 3+3+8

Copyright © 2017 debusintibanten.com · All Rights Reserved